Beranda » Sci-Tech »

Gawat, Jepang Kehabisan Nomor Ponsel

Di tengah kekhawatiran bahwa 11 digit nomor telepon perusahaan akan habis pada 2022, kementerian komunikasi Jepang telah merencanakan untuk membuat 14 digit nomor telepon. Hal itu akan membuat penambahan 10 miliar angka baru. Usulan tersebut dilaporkan telah disetujui oleh operator seluler terbesar di negara itu.

Menurut Japan Times, rencana untuk membuat 14 digit nomor telepon telah disetujui oleh KDDI, NTT Docomo, dan SoftBank. Dengan tiga operator utama dalam perjanjian, laporan menyatakan bahwa Jepang mungkin memperkenalkan nomor telepon baru ini sebelum akhir 2021.

5G new cellphone number add in Japan

10 miliar angka baru ini akan dimulai dengan 020, awalan yang saat ini digunakan di Jepang untuk perangkat Internet of Things (IoT). Ini diperkenalkan pada awal 2017 dan sejak itu, 32,6 juta dari 020 nomor Jepang telah terdaftar pada akhir Maret 2019. Karena jaringan 5G Jepang akan ditayangkan pada tahun 2020, kemungkinan jumlah perangkat yang terhubung akan meningkat secara signifikan, maka kebutuhan untuk nomor baru otomatis meningkat.

Tantangan untuk menghasilkan angka yang cukup untuk semua perangkat di jaringan tidak hanya akan dihadapi Jepang. Dengan jaringan 5G yang semakin hidup di lebih berbagai pasar di seluruh dunia, negara lain mungkin harus membuat keputusan serupa untuk memastikan bahwa ada jatah nomor yang cukup untuk setiap perangkat yang terhubung ke internet.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

#ads #AMD #Android #Apple #Blackberry #browser #Chrome #cloud #dropbox #end of life #Facebook #facebook timeline #firefox #FOSS #GNU/Linux #Google #Google-Plus #gratisan #green technology #hacked #IE #IM #instagram #Intel #iOS #iPhone #iPhone 5 #LG #malware #Metro #Microsoft #mobile-site #Motorola #Nokia #Samsung #Samsung Galaxy #sensor #skype #Sony #SOPA #SSD #storage #tablet #Twitter #Ubuntu #whatsapp #Windows8 #WindowsPhone #WordPress #youtube